-->
Target PHRI Yogyakarta Saat Libur Panjang Cuti Bersama
Target PHRI Yogyakarta Saat Libur Panjang Cuti Bersama

Target PHRI Yogyakarta Saat Libur Panjang Cuti Bersama





JOGJAGRID.COM : Ketua
Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DI Yogyakarta Deddy Pranowo Eryono berharap tingkat okupansi perhotelan bisa terdongkrak signifikan di masa libur panjang cuti bersama 28 Oktober- 1 November 2020 ini.

"Target kami selama empat hari masa libur cuti bersama ini okupansi rata rata bisa naik 80 persen," ujarnya Rabu 28 Oktober 2020.

Deddy menjelaskan sampai saat ini, angka reservasi wisatawan yang sudah masuk rata-rata berkisar 60 persen. Namun pihaknya berharap angka itu bisa terus meningkat menjadi 80 persen sampai libur cuti bersama ini rampung.

Deddy mengatakan libur di masa pandemi ini ada 70% kamar dioperasikan oleh hotel hotel anggota PHRI DIY. 

"Ada 142 hotel perhari ini yang sudah menerapkan protokol kesehatan dari total 400-an hotel restoran anggota PHRI," ujar Deddy.

Deddy berharap kenaikan okupansi juga bisa merata ke seluruh hotel yang tersebar di kabupaten/kota di DIY itu. Tidak hanya perkotaan saja serta bisa berimbang antara hotel bintang dan non bintang.

PHRI DIY juga mendorong reservasi langsung ke hotel sehingga bisa diketahui pemerataan okupansi itu. Sejauh ini okupansi hotel di sektor tengah telah mencapai 100 persen, sektor barat dan sektor utara masing-masing 80 persen, sektor selatan 70 persen dan sektor timur 60 persen.

Soal protokol kesehatan, PHRI DIY juga memastikan pemberlakuannya ketat sesuai rekomendasi Gugus Tugas Penanganan Covid-19 DIY. Hal ini untuk menjamin keamanan dan keselamatan tamu yang datang termasuk karyawan perhotelan sendiri.

"Kami tak mau terjadi kasus atau klaster di lingkungan hotel dan restoran," ujarnya.

Maka aturan ketat seperti wisatawan asal zona merah saat ingin menginap di hotel juga musti menyertakan minimal hasil rapid test. 

Walikota Yogyakarta Haryadi Suyuti mengatakan pada masa libur panjang dan cuti bersama ini penegakan protokol kesehatan tak akan kendur demi mencegah ledakan kasus baru.

" Masa liburan tidak berarti libur dan lalai dalam menerapkan protokol kesehatan, terutama di tempat-tempat obyek wisata," ujarnya.

Haryadi menginstruksikan seluruh petugas wajib monitor dan menghimbau wisatawan agar tertib protokol.  Selain juga dengan memberikan tindakan berupa menegur dan membubarkan kerumunan masyarakat yang dapat berpotensi terjadi penyebaran Covid-19, atapun sanksi sosial jika diperlukan. (Gan)
Advertisement

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Silakan ikuti kami di media sosial berikut.