Tips Kelola Desa Wisata Ala Yogya Agar Bisa Awet
Tips Kelola Desa Wisata Ala Yogya Agar Bisa Awet

Tips Kelola Desa Wisata Ala Yogya Agar Bisa Awet

JOGJAGRID.COM : Ratusan desa dan kampung wisata di wilayah DI Yogyakarta telah tumbuh sejak 2014 silam menyebar ke seluruh kabupaten/kota.

Jarang atau mungkin malah belum pernah terdengar ada desa wisata di Yogyakarta itu yang mati dan tak berlanjut.

Desa wisata itu rata rata menonjolkan keunikan alam yang dikemas ulang dengan penataan yang menggoda mata wisatawan untuk menyambanginya.

Seperti di Sleman ada Kampung Flory yang mengandalkan wahana air tepi Kali Bedog, Puri Mataram yang menyulap lahan kas desa jadi miniatur taman bunga, atau Sambirejo dengan Tebing Breksinya yang amat populer.

Sedangkan di Gunungkidul sana wisatawan seolah dibelokkan dari wisata pantai menjadi aktivitas susur gua di Pindul, atau di Bantul yang tak melulu ke Parangtritis karena ada Hutan Pinus Mangunan.

Mantan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) DIY yang kini menjabat Asisten Sekretaris DIY Bidang Pemerintahan dan Administrasi Umum, Tavip Agus Rayan mengatakan keberhasilan desa wisata di Yogya tergantung pada paradigma pengembangannya.

"Pengembangan desa wisata merupakan perubahan terencana yang di dalamnya melibatkan partisipasi warga lokal secara holistik," ujar Tavip 11 Desember 2019.

Tavip mengatakan pengembangan desa wisata dari bawah yang melibatkan komunitas lokal sangat penting karena untuk merumuskan model bagaimana desa wisata akan dibuat. Agar desa wisata yang dibuat merasa dimiliki warga dan berkelanjutan untuk menjadi sumber yang menghidupi desa itu.

Oleh sebab itu, pelibatan komunitas lokal menjadi hal paling utama yang ditempatkan dalam kerangka rencana pengembangan desa wisata.

"Komunitas lokal tak bisa dipungkiri sudah menjadi bagian ekosistem ekologi, saling kait mengkait dengan sumber daya budaya yang ada," ujarnya.

Tavip menuturkan program desa wisata pun tak bisa diseragamkan satu sama lain. Melainkan harus responsif dan sensitif melihat keberadaan dan kebutuhan komunitas lokal.

"Masyarakat desa menjadi subyek dan obyek atas desa wisata. Mereka menjadi pelaku yang memiliki
pengalaman turun temurun dalam pengelolaan sumber daya alam dan aktivitas ekonomi sehingga punya komitmen kuat mengelola desa wisata berkelanjutan," ujarnya.

Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Sambirejo yang mengelola kawasan wisata Tebing Breksi Desa Sambirejo Sleman, Mujimin membenarkan jika desa wisata menjadi medium efektif memberdayakan masyarakat.

"Dari total 6500 warga yang ada di desa ini yang masih hidup di bawah garis kemiskinan sudah sangat berkurang, tersisa 900 warga dari sebelumnya lebih dari sepertiga hidup miskin," ujar Mujimin.

Mujimin menuturkan sejak kawasan Tebing Breksi beroperasi 2016 silam, sampai kini sudah menyerap 400 lebih tenaga kerja dari warga desa Sambirejo.

Tenaga kerja itu di luar warga yang ikut menikmati panen rejeki berkah kunjungan Breksi seperti jasa penyewaan jip wisata, dokumentasi sampai warung warung di luar lokasi Breksi.

"Pemberdayaan itu bisa dilihat sederhana misalnya dulu hampir tak ada warga yang bisa kuliahkan anaknya sekarang sudah ada beberapa yang bisa kuliahkan," ujarnya.

Selain itu, warga yang sebelumnya tak memiliki rumah bisa membangun rumah setelah membuka usaha pelayanan wisata di Breksi.

"Ya lambat laun kami tentu akan terus mengurangi angka kemiskinan yang masih tersisa, dengan jalan pariwisata ini," ujarnya. (galih Jurnato)
Advertisement

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Silakan ikuti kami di media sosial berikut.